Sekretariat : 081316004549

Rosidi: Jakarta Punya Modal jadi Kota Terkemuka di Dunia
Rosidi: Jakarta Punya Modal jadi Kota Terkemuka di Dunia

Rosidi: Jakarta Punya Modal jadi Kota Terkemuka di Dunia

LBH Anarki Nusantara 56 | Tepat pada tanggal 22 Juni 2018 lalu, Kota Jakarta menapaki usia ke 491 Tahun. Sebuah usia yang cukup panjang bagi perjalanan sebuah kota. Sepanjang usianya, Jakarta sudah mencapai berbagai kemajuan. Namun, semakin bertambah usia, tantangan yang menghadang Jakarta juga semakin kompleks.

Ketua Dewan Pembina Lembaga Bantuan Hukum Anarki Nusantara 56 (LBH Antara 56) Rosidi Roslan mengungkapkan, beragamnya tantangan yang dihadapi Jakarta salah satunya dikarenakan perannya yang tidak hanya sebagai ibu kota negara, tetapi juga menjadi pusat segala aktivitas baik itu ekonomi, sosial, politik, dan budaya. Bertemunya semua aktivitas ini, melahirkan berbagai persoalan mulai dari yang klasik seperti macet, banjir, dan sampah hingga yang belitan persoalan serius lainnya seperti keterbatasan lahan, ketersediaan lapangan pekerjaan, tingginya biaya hidup, sistem transportasi yang modern dan teritegrasi, dan juga pelayanan pendidikan dan kesehatan.

“Namun di tengah tantangan persoalan ini, saya menyakini Jakarta punya modal besar untuk menjadi salah satu kota terkemuka dunia di masa mendatang. Kuncinya adalah hadirkan keadilan dengan meretas kesenjangan atau ketimpangan yang begitu nyata di Jakarta, dan saya saksikan langsung, kalau Anies-Sandi sudah mulai meretas kesenjangan ini,” tutur Rosidi yang juga sebagai Wakil Ketua Umum Ikatan Alumni Universitas Bung Karno.

Rosidi menuturkan, selama kesenjangan atau ketimpangan di sebuah kota masih ekstrim terjadi, maka kota tersebut akan terus terjebak di dalam lingkaran persoalan yang terus berputar tanpa jalan keluar karena sebagian besar warganya tidak berdaya memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari.

Bila kesenjangan sosial bisa diperkecil, tambah Rosidi, maka dapat dipastikan di kota tersebut akan tercipta stabilitas sosial, politik dan ekonomi, layanan kesehatan, pendidikan, dan transportasi yang bermutu dan dinikmati semua warga, tingkat kriminalitas turun, serta tersebar pusat-pusat rekreasi.

“Kota terkemuka itu bukan hanya maju dan modern, tetapi warga yang tinggal di dalamnya juga bahagia karena berbagai kebijakan pemimpinnya memudahkan mereka menyelesaikan persoalan hidup sehari-hari,” terang Rosidi ditemui di bilangan Cikini, Jakarta, Rabu (27/6).

Namun, sambung Rosidi, menjadikan Jakarta kota terkemuka di dunia tidak cukup hanya lewat program gubernur saja, tetapi perlu dukungan warga yang sama-sama punya visi besar dan kesadaran yang sama untuk menjadikan Jakarta, kota yang nyaman ditinggali bersama.

Facebook