LBH Antara 56: Wisata Halal untuk Memajukan Industri Pariwisata

PIN

Wisata halal sebenarnya bukan wacana atau diskursus yang baru dalam industri pariwisata. Bahkan dibanding Indonesia, negara-negara lain di Asia seperti, Jepang, Thailand, Korea Selatan, Malaysia dan Eropa terutama Rusia sudah mulai mengimplementasikannya serta mendapat sambutan baik dari wisatawan muslim dari seluruh dunia.

Selain itu, saat ini, kota-kota di Jepang seperti Tokyo, Osaka, Hokkaido, Himeji, dan diikuti kota-kota lain di Jepang, sedang menargetkan wisatawan muslim asal Indonesia dengan serius menggarap wisata halal.

Ketua Dewan Pembina Lembaga Bantuan Hukum Anarki Nusantara 56 (LBH Antara 56) Rosidi Roslan menjelaskan, saat ini banyak negara sedang berlomba menarik hati wisatawan muslim dunia dengan menyediakan berbagai fasilitas pendukung (hotel melati/berbintang, café, spa, tempat makan/kuliner, fasilitas ibadah, toilet, dan lainnya) yang bisa memenuhi kebutuhan dan kenyamanan wisatawan muslim selama berlibur di sebuah destinasi wisata. Potensi wisata halal ini menggeliat seiring terus tumbuhnya nilai transaksi pasar wisata muslim. Berdasarkan perkiraan Global Muslim Travel Index (GMTI), nilai transaksi wisata muslim bisa mencapai US$220 miliar pada 2020.

“Jadi (wisata halal) lebih ke pengembangan fasilitas dan peningkatan layanan di berbagai destinasi wisata bagi wisatawan muslim agar lebih nyaman saat berlibur. Jangan karena ada kata ‘halal’, persepsinya menjadi bahwa sebuah daerah wisata akan dirubah budayanya. Padahal ini kan lebih ke soal fasilitas dan pelayanan, bukan atraksi budayanya dibatasi apalagi diganti sebab itulah daya tarik wisata daerah tersebut,” ujar Rosidi saat ditemui di bilangan Cikini, Jakarta, Kamis (28/2/19).

Walau mengembangkan wisata halal, tambah Rosidi, Tokyo akan tetap jadi Tokyo dengan keunikan budayanya. Bangkok akan tetap jadi Bangkok dengan keeksotisan budayanya, dan Bali tetap akan menjadi Bali dengan berbagai kekayaan dan keindahan atraksi budaya serta kearifan lokalnya yang sudah sangat terkenal di dunia.

Dikatakan Rosidi, wacana atau diskursus wisata halal, yang sebenarnya bukan hal baru dan bahkan sudah dipraktikkan oleh negara-negara yang penduduk muslimnya minoritas, sebaiknya dilihat dari ikhtiar dan upaya menjadikan pariwisata benar-benar menjadi andalan dan tulang punggung perekonomian bangsa. Karena memang, industri pariwisata adalah industri yang paling tahan terhadap ancaman gelombang krisis.

“Jadi jangan dipersepsikan atau dibenturkan dengan budaya setempat. Karena wisata halal ini adalah salah satu cara pengembangan wisata untuk menangkap peluang dan memajukan industri pariwisata,” jelas dosen di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta ini.

Leave Your Comments